Menu

Mode Gelap
Restu Prabowo untuk Andra-Dimyati di Pilgub Banten Ketua Harian DPP Gerindra Unggah Pasangan Andra-Dimyati untuk Pilgub Banten  KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024 Kemeriahan Puncak Dies Natalis UPG ke-3, Dihadiri Artis hingga Pejabat Daerah  Politikus Gerindra Desmond J Mahesa Meninggal Dunia

Politik · 15 Jun 2023 17:49 WIB ·

MK Tetapkan Pemilu 2024 Pakai Sistem Proporsional Terbuka, Waspadai Politik Uang 


 MK Tetapkan Pemilu 2024 Pakai Sistem Proporsional Terbuka, Waspadai Politik Uang  Perbesar

JAKARTA – Pelaksaan sistem Pemilu Tahun 2024 masih menerapkan sistem proporsional terbuka, setelah Mahkamah Konstitusi (MK) menolak gugatan sistem Pemilu.

Ketua MK Anwar Usman dalam sidang terbuka yang digelar di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, secara terbuka menolak permohonan pemohon.

“Menolak permohonan pemohon untuk seluruhnya,” ujar Anwar Usman disela sidang pada Kamis 15 Juni 2023.

Dalam putusan tersebut, Hakim MK Arief Hidayat mengajukan dissenting opinion. Dalam putusan itu, MK menegaskan politik uang bisa saja terjadi dalam semua sistem pemilu, baik lewat proporsional terbuka maupun proporsional tertutup.

MK memerintahkan tiga langkah dalam memerangi politik uang. Pertama parpol dan anggota DPRD memperbaiki dan komitmen tidak menggunakan politik uang. Kedua penegakan hukum harus dilaksanakan.

Ketiga masyarakat perlu diberikan kesadaran dan pendidikan politik tidak menerima politik uang. Hal itu tidak hanya kesadaran dan tanggung jawab pemerintah tapi juga kolektif parpol, civil society, dan masyarakat.

MK menyatakan tegas politik uang tidak dibenarkan sama sekali. Politik uang lebih karena sifatnya yang struktural, bukan karena sistem pemilu yang digunakan. Tidak bisa dijadikan dasar karena sistem pemilihan tertentu.

Untuk mencegah pragmatisme caleg/parpol, MK menilai parpol harus punya mekanisme seperti menggunakan pemilihan pendahuluan atau mekanisme lain, bisa digunakan unuk menentukan nomor urut calon.

Berlakunya syarat dimaksud tidak hanya didasarkan kepada kesadaran politik, namun apabila suatu waktu ke depan pembentuk UU mengagendakan revisi atas UU 7/2017, persyaratan tersebut dimasukkan dalam salah satu materi perubahan.

Gugatan dengan nomor perkara 114/PUU-XX/2022 itu didaftarkan oleh 6 orang pada 14 November 2022. Mereka berharap MK mengembalikan ke sistem proporsional tertutup. Keenamnya yaitu, Demas Brian Wicaksono, Yuwono Pintadi, Fahrurrozi, Ibnu Rachman Jaya, Riyanto, dan Nono Marijono. (red)

BACA JUGA   Pelestarian Alam dalam Pembangunan IKN Nusantara
Artikel ini telah dibaca 39 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Serius Menangkan Pilkada 2024, PDI Perjuangan Kota Serang Bentuk Guraklih 

21 Juli 2024 - 15:26 WIB

32.950 Pantarlih Banten Manfaatkan e-Coklit untuk Update Data Pemilih

16 Juli 2024 - 22:33 WIB

Restu Prabowo untuk Andra-Dimyati di Pilgub Banten

30 Juni 2024 - 15:25 WIB

PDI Perjuangan Kota Serang Solidkan Kader Menangkan Pilkada 2024 

28 Juni 2024 - 17:23 WIB

Ketua Harian DPP Gerindra Unggah Pasangan Andra-Dimyati untuk Pilgub Banten 

27 Juni 2024 - 11:06 WIB

KPU Banten Luncurkan Maskot dan Jingle Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Banten 2024

2 Juni 2024 - 09:23 WIB

Trending di Banten Politika