Menu

Mode Gelap
KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024 Kemeriahan Puncak Dies Natalis UPG ke-3, Dihadiri Artis hingga Pejabat Daerah  Politikus Gerindra Desmond J Mahesa Meninggal Dunia MK Tetapkan Pemilu 2024 Pakai Sistem Proporsional Terbuka, Waspadai Politik Uang  Pembangunan Tahap II Masjid Agung Ats Tsauroh Ditarget Rampung 2023

Kesehatan · 20 Sep 2020 13:24 WIB ·

Pandemi Covid 19, Rencana Pembukaan Sekolah Bersyarat


 Pandemi Covid 19, Rencana Pembukaan Sekolah Bersyarat Perbesar

Oleh: Dr. Dena Widyawan, M.Pd. 

Mencegah krisis pembelajaran menjadi bencana generasi perlu menjadi prioritas utama bagi para pemimpin dan seluruh komunitas pendidikan. Ini adalah cara terbaik, tidak hanya untuk melindungi hak-hak jutaan pelajar, tetapi untuk mendorong kemajuan ekonomi, pembangunan berkelanjutan, dan perdamaian abadi. 

Hingga saat ini, Global Education Coalition yang terdiri dari badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa, organisasi internasional, entitas sektor swasta, dan perwakilan masyarakat sipil, yang dimobilisasi oleh UNESCO, telah terlibat aktif untuk mendukung tanggapan pendidikan nasional COVID-19.

Kampanye baru, berjudul Save Our Future, akan membantu memperluas dukungan global untuk aksi pendidikan saat ini.2 Dalam hal ini, para pembuat keputusan didorong untuk merekomendasi dan tindakan sebagai berikut.

Satu-satunya langkah paling signifikan yang dapat diambil negara untuk mempercepat pembukaan kembali sekolah dan lembaga pendidikan adalah menekan penularan COVID 19 untuk mengendalikan wabah nasional atau lokal. 

Setelah melakukannya, untuk menghadapi tantangan kompleks pembukaan kembali, harus dipandu oleh parameter yang ditetapkan di bawah ini dan harus melakukan proses persiapan konsultatif yang menyeluruh.

Pastikan Keselamatan Untuk Semua:
PBB dan komunitas pendidikan telah mengembangkan panduan untuk membantu negara-negara melalui waktu, kondisi, dan proses untuk membuka kembali lembaga pendidikan. 

Tiga syarat utama untuk membuka kembali adalah mampu memastikan pengembalian yang aman ke physical premises, sambil menjaga physical distancing dan menerapkan tindakan kesehatan di masyarakat, seperti penggunaan masker dan sering mencuci tangan. 

Kondisi seperti itu mungkin lebih sulit dalam konteks kelas dan wilayah yang terlalu padat tanpa infrastruktur dan layanan dasar dan juga akan membutuhkan investasi tambahan.

Rencana Pembukaan Kembali Sekolah Inklusi: 
Kebutuhan anak-anak yang paling terpinggirkan harus dimasukkan dalam strategi pembukaan kembali dan langkah-langkah kesehatan yang memadai perlu disediakan untuk siswa berkebutuhan khusus. 

BACA JUGA   Cegah Penyebaran Covid-19 Jangan Memaksakan Mudik

Melakukan penilaian untuk memperkirakan kesenjangan pembelajaran dan mempersiapkan program perbaikan atau pembelajaran dipercepat sangat penting pada saat pembukaan kembali sekolah.

Dengarkan Masukan dari Semua Pihak yang Berhubungan
Mengingat peran yang dimainkan orang tua, pengasuh, dan guru sejak awal krisis, bagian penting dari proses pengambilan keputusan adalah berkonsultasi dan merencanakan bersama untuk membuka kembali dengan masyarakat dan pemangku kebijakan pendidikan. 

Kurangnya perencanaan yang dikomunikasikan dengan jelas dan dapat diprediksi dapat menyebabkan hilangnya guru ke bentuk pekerjaan lain, dan lebih banyak anak memasuki pasar tenaga kerja, mengurangi peluang untuk kembali belajar.

Berkoordinasi dengan Stakeholder:
Langkah-langkah untuk mengurangi risiko penularan COVID19 kemungkinan akan dibutuhkan dalam jangka menengah, jadi penting untuk merefleksikan dampak dari berbagai strategi pembukaan kembali sekolah, dengan menggunakan informasi apa pun yang tersedia dan dengan belajar dari negara lain. 

Direkomendasikan untuk bekerja sama dengan kementerian terkait dalam merencanakan pembukaan kembali sekolah, terutama karena bukti ilmiah terus berkembang. Koordinasi dengan kebijakan sosial lainnya untuk melindungi dan mempromosikan inklusi dari keluarga yang menderita di bawah krisis adalah sama pentingnya. (*)

SUMBER

  1. https://en.unesco.org/covid19/educationresponse/globalcoalition.
  2. www.SaveOurFuture.world.
  3. https://educationcluster.app.box.com/v/Safeback2schoolGuide.
Artikel ini telah dibaca 18 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Berikut Berbagai Layanan JKN Selama Libur Lebaran 2024 

20 Maret 2024 - 14:45 WIB

Tujuh Manfaat Puasa Ramadhan untuk Kesehatan 

11 Maret 2024 - 12:34 WIB

5 Makanan Berkhasiat Menurunkan Asam Lambung

11 Maret 2024 - 00:07 WIB

Festival Hari Buku Nasional 2024 Untirta Digelar Selama Lima Hari 

7 Maret 2024 - 10:46 WIB

Peran Aktif Indonesia dalam Penyelesaian Perang Israel-Palestina

18 November 2023 - 11:34 WIB

Komnas Perlindungan Anak Banten Dorong Setiap Sekolah Bentuk TPPK

8 November 2023 - 11:12 WIB

Trending di Pendidikan