Menu

Mode Gelap
Restu Prabowo untuk Andra-Dimyati di Pilgub Banten Ketua Harian DPP Gerindra Unggah Pasangan Andra-Dimyati untuk Pilgub Banten  KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024 Kemeriahan Puncak Dies Natalis UPG ke-3, Dihadiri Artis hingga Pejabat Daerah  Politikus Gerindra Desmond J Mahesa Meninggal Dunia

Opini · 12 Sep 2020 20:03 WIB ·

Pilkada Serentak 2020; Tantangan Partisipasi


 Pilkada Serentak 2020; Tantangan Partisipasi Perbesar

Oleh: Tubagus Guruh Ramadhan

Menurut Philip Mawhood (1983) dan J.A. Chandler (1993) Pemerintahan lokal memiliki potensi dalam mewujudkan demokratisasi karena proses desentralilasi mensyaratkan adanya tingkat responsivitas, keterwakilan dan akuntabilitas yang lebih besar.

Pilkada Serentak 2020 di tingkat lokal, mengutip pendapat Alan R. Ball, Pilkada dan demokrasi berkaitan erat dalam substansi maupun fungsi dengan kata lain, Pilkada Serentak 2020 merupakan aktualisasi nyata demokrasi dalam praktik bernegara masa kini, karena menjadi sarana utama rakyat untuk menyatakan kedaulatan atas negara dan pemerintahan di daerah.

Terwujudnya pemerintahan daerah demokratis merupakan cita-cita semua negara menganut sistem demokrasi. Namun, upaya tersebut akan menjumpai persoalan disebabkan belum adanya tolak ukur yang bersifat universal untuk menilai apakah suatu pemerintahan yang demokratis atau tidak.

Keberadaan pemerintah daerah sebagai konsekuensi dianutnya konsep desentralisasi sangat berkaitan erat dengan konsep demokrasi. Sehingga, pemerintahan yang terbentuk merupakan pemerintahan yang berdaulat terhadap rakyat.

Demokrasi bukan sesuatu gejala otonom yang terlepas dari gejala-gejala lain. Bahkan dapat dikatakan, timbul tenggelam atau pasang surutnya demokrasi pada waktu-waktu tertentu dipengaruhi oleh berbagai gejala di luarnya seperti ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya dan lain sebagainya.

Berbagai faktor tersebut akan mempengaruhi berbagai dasar pemikiran tentang demokrasi, mekanisme demokrasi dan lain-lain. Pada gilirannya, akan melahirkan berbagai corak demokrasi dengan berbagai predikat yang diletakkan kepadanya.

Bagir manan mengatakan, kehadiran demokrasi tidak sekedar diukur oleh keberadaan pranata demokrasi seperti keberadaan badan perwakilan, pemilihan umum dan lain-lain. Salah satu wujud dan mekanisme demokrasi di daerah adalah pelaksanaan pemilihan kepala daerah secara langsung.

Pilkada merupakan sarana manifestasi kedaulatan dan pengukuhan, dimana pemilih adalah masyarakat di daerah. Pertama, memilih kepala daerah sesuai dengan kehendak bersama masyarakat di daerah. Diharapkan dapat memahami dan mewujudkan kehendak masyrakat di daerah.

BACA JUGA   Momentum Restrukturisasi Ekonomi

Kedua, melalui Pilkada diharapkan pilihan masyarakat didasarkan pada misi, visi, program serta kualitas dan integrasi calon kepala daerah yang sangat menentukan keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan.

Ketiga, Pilkada merupakan sarana pertanggungjawaban sekaligus sarana evaluasi dan kontrol publik secara politik terhadap seorang kepala daerah dan kekuatan politik yang menopang.

Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Serius Menangkan Pilkada 2024, PDI Perjuangan Kota Serang Bentuk Guraklih 

21 Juli 2024 - 15:26 WIB

32.950 Pantarlih Banten Manfaatkan e-Coklit untuk Update Data Pemilih

16 Juli 2024 - 22:33 WIB

Restu Prabowo untuk Andra-Dimyati di Pilgub Banten

30 Juni 2024 - 15:25 WIB

PDI Perjuangan Kota Serang Solidkan Kader Menangkan Pilkada 2024 

28 Juni 2024 - 17:23 WIB

Ketua Harian DPP Gerindra Unggah Pasangan Andra-Dimyati untuk Pilgub Banten 

27 Juni 2024 - 11:06 WIB

KPU Banten Luncurkan Maskot dan Jingle Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Banten 2024

2 Juni 2024 - 09:23 WIB

Trending di Banten Politika