Menu

Mode Gelap
KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024 Kemeriahan Puncak Dies Natalis UPG ke-3, Dihadiri Artis hingga Pejabat Daerah  Politikus Gerindra Desmond J Mahesa Meninggal Dunia MK Tetapkan Pemilu 2024 Pakai Sistem Proporsional Terbuka, Waspadai Politik Uang  Pembangunan Tahap II Masjid Agung Ats Tsauroh Ditarget Rampung 2023

Nasional · 1 Agu 2022 09:28 WIB ·

Sejumlah Tokoh Islam Deklrasikan I-EMAS


 Sejumlah Tokoh Islam Deklrasikan I-EMAS Perbesar

TIRTAYASA.ID, JAKARTA – Tokoh-tokoh Islam dari berbagai latar belakang berkumpul di Musyawarah Nasional (MUNAS) Inisiatif EMAS, yang dilaksanakan masih dalam suasana Tahun Baru Islam,  Minggu (31/7) siang di Masjid Agung Sunda Kelapa, Menteng, Jakarta Pusat.
Pertemuan ini juga mendeklarasikan lahirnya i-EMAS atau Inisiatif EMAS.

Deklarasi Inisiatif EMAS berangkat dari dorongan organisasi dan komunitas yang peduli pemberdayaan umat dan melihat masjid maupun rumah ibadah berperan strategis untuk pembangunan ekonomi.

Munas EMAS yang pertama ini diisi pula dengan talkshow yang mengangkat tema besar “Ekonomi Masjid untuk Indonesia Maju’. Para pembicara adalah para tokoh Islam, pemerhati ekonomi syariah, dan para penggerak inisiatif masjid. 

Mereka adalah Prof. Nasaruddin Umar, Dr. TGB Muhammad Zainul Majdi, Lc., M.A., Prof. Dr. H. Jimly Asshiddiqie, S.H. M.H., drg. M. Arief Rosyid Hasan M.KM,  Bob Tyasika Ananta, Assoc. Prof. Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc, CFP, IFP, dr. M. Atras Mafazi, M.M, H. Daud Poliraja, Tito Maulana, M. Rifki Farabi, Sutan Emir.

Munas Inisiatif EMAS juga diramaikan influencers muda, yakni Taqy Malik dan Syakir Daulay. M. Zainul Majdi atau yang lebih dikenal dengan Tuan Guru Bajang pada sambutan pembukaan menyatakan, masyarakat membutuhkan ruang publik, yang bukan hanya berbentuk taman. Sudah saatnya memperluas ruang publik termasuk masjid-masjid, dengan konteks, di masjid terjadi pertemuan generasi tua-muda, dan pertemuan potensi. “Indonesia merupakan negara dengan umat Islam terbesar, masjid dan musholla terbanyak, hingga 800 ribu tempat, kelas menengah Indonesia juga pertumbuhanya tertinggi,” ujarnya. 

Dari semua hal ini, pertanyaan selanjutnya, bagaimana tiap individu menjahit semua karunia Allah SWT. Anak-anak muda memutuskan menjahit semua itu, berawal dari masjid. Dari masjid, ada hal-hal yang menjadi kontribusi konkret untuk Indonesia.
“Ternyata memang benar. Dari pertemuan-pertemuan sebelum Munas ini, banyak pemikiran-pemikiran hebat dan inisiatif dari masjid-masjid di Indonesia,” ungkap mantan Gubernur NTB. 

BACA JUGA   BPIP Dorong Masyarakat Gotong Royong Putus Mata Rantai Covid-19 dengan Vaksin

Sementara, Guru Besar Hukum Tata Negara yang juga Ketua Umum Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Jimly Asshiddiqie mengungkapkan jika menulusuri sejarah, tidak ada peradaban yang berkembang jika tidak ditopang dakwah ekonomi. “Kita bisa saja membuat Dewan Ekonomi Masjid atau Inisiatif Ekonomi Masjid ini. Saudara-saudara yang muda, ambillah estafet tanggung jawab,” katanya. 

Dimana, salah satu fungsi Masjid, sebagai titik pertemuan umat. Hal itu berpotensi dalam mendorong persatuan umat dan memajukan bangsa. “Semoga Islam di Indonesia optimis, sebagaimana optimisnya Islam di dunia. Masjid adalah kuncinya,” terangnya. 

Sementara itu, Imam Besar Masjid Istiqlal Prof. Nasaruddin Umar menyatakan, Seperlima umat Islam ada di Asia Tenggara. Kita akan membuktikan, kiblat peradaban Islam pindah dari Timur Tengah pindah ke Asia Tenggara ini. “Kita semua di dalam masjid tidak ada warga negara, semuanya sama. Kita semua warganya sama. Jangan ada pengkotak-kotakan. Di dalam masjid, kita jangan mengulangi apa yang membuat kita terpecah,” katanya. 

“Mari kita wujudkan persatuan Indonesia yang sejati. Selain itu, mindset kita sebagai umat harus berubah dari Umat Membangun Masjid menjadi Masjid Memberdayakan Umat,” terangnya.

Sebelum Munas ini, Inisiatif Emas juga membentuk Kelompok Kerja (Pokja) yang terdiri dari akademisi, profesional, hingga pemimpin komunitas dari lintas sektor untuk berdiskusi dan membahas lebih dalam mengenai empat poin utama, yaitu digital, health, finance, dan sustainability yang dikemas dalam konsep Focus Group Discussion. “Kami mengajak seluruh elemen mulai dari organisasi keagamaan, komunitas, remaja masjid dan masih banyak lagi untuk membahas empat isu penting yang diangkat dalam MUNAS EMAS ini,” ujar Arief Rosyid Hasan, Chairman Inisiatif EMAS, yang juga bertindak sebagai moderator dalam diskusi ini.

BACA JUGA   Festival dan Lomba Burung Piala Wakil Wali Kota Serang

Pertama ada isu di bidang kesehatan, kemudian bidang sustainability, ada bidang digital termasuk ekonomi digital di dalamnya, dan yang terakhir bidang finance. “Nantinya dalam 4 pokja ini akan menghasilkan sebuah action plan yang harus dirumuskan dan diimplementasikan oleh para peserta FGD maupun entitas dari lintas latar belakang,” katanya. 

MUNAS EMAS sebagai sarana bertemunya gagasan dan FGD yang menghasilkan action plan yang konkrit diharapkan dapat menjadi lokomotif pergerakan serta pilot project ekonomi berbasis masjid. Telah ada puluhan mungkin ratusan contoh Inisiatif Ekonomi Masjid dari seluruh Indonesia. Tujuan akhir dari Inisiatif EMAS ini adalah memperkokoh ketahanan ekonomi nasional dan menciptakan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat Indonesia. (rls)

Artikel ini telah dibaca 18 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Santuni Yatim, Komunitas BJS rayakan Milad ke 13

2 Desember 2023 - 17:14 WIB

Peran Aktif Indonesia dalam Penyelesaian Perang Israel-Palestina

18 November 2023 - 11:34 WIB

KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024

13 November 2023 - 17:25 WIB

Ekstrakurikuler Mading SMKN 6 Kota Serang Gelar Diklat Jurnalistik

11 November 2023 - 14:28 WIB

Siap Digelar, KTT AIS Menjadi Momentum Indonesia Kembangkan Ekonomi Biru

7 Oktober 2023 - 21:25 WIB

KTT AIS Forum 2023 Ajang Kolaborasi Negara Pulau-Kepulauan

6 Oktober 2023 - 14:41 WIB

Trending di Nasional