Menu

Mode Gelap
KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024 Kemeriahan Puncak Dies Natalis UPG ke-3, Dihadiri Artis hingga Pejabat Daerah  Politikus Gerindra Desmond J Mahesa Meninggal Dunia MK Tetapkan Pemilu 2024 Pakai Sistem Proporsional Terbuka, Waspadai Politik Uang  Pembangunan Tahap II Masjid Agung Ats Tsauroh Ditarget Rampung 2023

Nasional · 4 Nov 2022 14:28 WIB ·

Presidensi G20, Pengamat: Indonesia Bisa Jadi Rujukan Atasi Krisis Pangan


 Presidensi G20, Pengamat: Indonesia Bisa Jadi Rujukan Atasi Krisis Pangan Perbesar

TIRTAYASA.ID – Krisis pangan menjadi salah satu persoalan yang harus deselesaikan bersama pada perhelatan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di bali pada 15-16 November mendatang.

Direktur Center of Economic and Law Studies (CELIOS) Bhima Yudhistira mengatakan, dalam momentum presidensi G20, Indoenesia harus mencari solusi dalam memecahakan masalah krisis pangan global.

“Beberapa agenda G20 perlu segera direalisasikan salah satunya upaya mitigasi krisis pangan,” katanya kepada Antara di Jakarta, Sabtu.

Krisis pangan tampaknya menjadi ancaman di banyak negara, hal ini tentu saja harus dicarikan solusi agar masyarakat dunia mampu memenuhi kebutuhan pangan.

Oleh karenanya, Bhima mengatakan bahwa persoalan krisis pangan ini harus diselesaikan secara Bersama-sama untuk dicarikan solusi dalam mitigasi krisis pangan.

“Soal pangan tidak bisa ditangani masing masing negara, harus ada kolaborasi internasional,” tegas Bhima.

Akademisi Institut Pertanian Bogor (IPB), Prima Gandhi mengatakan, dalam mengatasi krisis pangan global, Indonesia layak dijadikan rujukan, khususnya bagi negara yang sedang mengalami krisis pangan.

“Kalau kita melihat, perhatikan terkait dengan swasembada beras yang kemarin kita bahas nah kemarin kan sudah dikatakan 2019-2020 sampai 2021 kemarin kita bagus ya dalam rangka mempertahankan masalah pangan ini. Ini karena komitmen Pemerintah memberikan subsidi kemarin, subsidi pupuk kemudian kalau nelayan subsidi solar,” kata Prima Gandhi.

Prima mengatakan, Indonesia memiliki cukup lahan yang luas yang merupakan salah satu keuntungan dan mampu dimanfaatkan untuk bertani. Oleh karenanya, pemerintah dan masyarakat perlu mengapresiasi para petani Indonesia.

“Makanya kita patut berterima kasih kepada petani walaupun kesejahteraannya tidak meningkat drastis tetapi ini patut Kita berterima kasihlah kepada petani,” ujarnya.

“Apresiasi ini perlu yang perlu Kita waspadai jangan sampai hal ini berdampak terhadap tadi, penyediaan pangan dan bisa terjadi krisis pangan gitu,” lanjutnya.

BACA JUGA   KKM Untirta Gelar Sosialisasi Sertifikat Halal Bagi Pelaku UMKM

Sejauh ini, kata Prima Gandhi Pemerintah telah melakukan langkah-langkah tersebut dalam menjaga ketahanan pangan Indonesia, dari pangan lokal, food estate hingga LP2B.

“Kita mengapresiasi juga banyak alternatif-alternatif pangan, khususnya yang dilakukan oleh Pemerintah lewat Dirjen Tanaman Pangan bukan hanya fokus ke padi, tapi sudah mendiservikasi kan pangan lokal seperti sekarang, ada penanaman sorgum dan gandum walaupun sedikit ya,” ungkapnya. (rls)

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Peran Aktif Indonesia dalam Penyelesaian Perang Israel-Palestina

18 November 2023 - 11:34 WIB

KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024

13 November 2023 - 17:25 WIB

Siap Digelar, KTT AIS Menjadi Momentum Indonesia Kembangkan Ekonomi Biru

7 Oktober 2023 - 21:25 WIB

KTT AIS Forum 2023 Ajang Kolaborasi Negara Pulau-Kepulauan

6 Oktober 2023 - 14:41 WIB

KTT AIS Forum 2023, Forum Besar Negara Maritim Bakal Digelar di Bali

5 Oktober 2023 - 20:45 WIB

Rajut Potensi Pemuda Islam dan Ekonomi Syariah, Arief Rosyid Roadshow ke Pesantren di Jawa Timur

2 Oktober 2023 - 15:16 WIB

Trending di Nasional