Menu

Mode Gelap
Restu Prabowo untuk Andra-Dimyati di Pilgub Banten Ketua Harian DPP Gerindra Unggah Pasangan Andra-Dimyati untuk Pilgub Banten  KPU Tetapkan Tiga Paslon Capres dan Cawapres Pemilu 2024 Kemeriahan Puncak Dies Natalis UPG ke-3, Dihadiri Artis hingga Pejabat Daerah  Politikus Gerindra Desmond J Mahesa Meninggal Dunia

Ekonomi · 2 Des 2022 15:10 WIB ·

Patut Wasapada! Berikut 6 Tips Hindari Lowongan Kerja Palsu


 Ilustrasi. Perbesar

Ilustrasi.

TIRTAYASA.ID – Pasca lulus dari kampus, biasnya lulusan sarjana berlomba-lomba mencari lowongan pekerjaan yang sesuai kualifikasi dan keinginannya.

Namun, hal itu sering dimanfaatkan oleh oknum nakal dengan membuat lowongan pekerjaan palsu.

Tak tanggung-tanggung juga, para oknum nakal itu memanfaatkan kecanggihan teknologi untuk membuat lowongan pekerjaan berkedok rekrutmen perusahaan.

BACA JUGA   Jangan Lupa, Ini 3 Tips Memilih Cat Bekualitas untuk Rumah Anda

Lalu, gimana supaya tak tertipu lowongan pekerjaan palsu? sederhananya, lowongan kerja palsu mudah diidentifikasi melalui syarat yang ditawarkan.

Berikut ini 6 tips menghindari lowongan kerja palsu:

1. Perekrut meminta uangBiasanya, lowongan kerja yang resmi tidak memungut biaya apa pun ke para pelamar. Tapi jika ada perusahaan yang membuka lowongan kerja dan meminta uang, sudah bisa dipastikan itu lowongan kerja bodong.

BACA JUGA   Rekomended, 4 Tips Memilih Kaos Brand Lokal

2. Email mencurigakan

Perekrutan yang hanya dilakukan melalui email bisa dicurigai. Pencari kerja harus mencermati isi email lowongan kerja dan alamat email perekrut.

Jika alamat email tidak terkait dengan perusahaan yang membuka lowongan, maka kamu perlu waspada karena bisa saja lowongan itu palsu.

BACA JUGA   Sering Lupa, Ini 3 Tips Menjaga Kesehatan Mata

3. Menawarkan posisi/pekerjaan yang terlalu bagus

Kamu jangan mudah tergiur dengan jabatan atau gaji yang ditawarkan. Apabila kamu merasa jabatan dan gaji yang ditawarkan terlalu tinggi dari kualifikasi dirimu, maka perlu berhati-hati.

Kamu juga bisa mengecek kredibilitas alamat dan nomor telepon perusahaan untuk memastikan lowongan kerja tersebut.

BACA JUGA   Berikut 4 Produk Cat Interior Paling Favorit

4. Tanpa surat lamaran

Meski sekarang era digitalisasi, tapi kamu perlu waspada jika ada perekrut kerja menghubungi dan menawarkan pekerjaan. Sebab, lowongan resmi tentu mewajibkan surat lamaran.

5. Perekrut menanyakan informasi pribadi

Saat melakukan tes interview, kamu bisa menilai perusahaan yang kamu lamar dari pertanyaan perekrut.

Jika ia menanyakan lebih banyak informasi pribadi yang membuat tidak nyaman, jangan berikan.

BACA JUGA   Wajib Tahu! Ini Tips Agar Memiliki Rumah di Usia Muda

Sebab, perekrut yang sah hanya tertarik pada hal-hal yang ada di CV pelamar, seperti latar belakang pendidikan, keahlian dan pekerjaan.

6. Cuma ada di media sosial

Pencari kerja perlu ragu-ragu jika perekrut menghubungi hanya melalui media sosial. Perekrut dari perusahaan resmi biasanya berkomunikasi melalui email, telepon atau aplikasi lowongan kerja, platform yang menampilkan identitas mereka yang sebenarnya. (*)

Artikel ini telah dibaca 62 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

UNIPI dan Universitas Banten Teken Perjanjian Pendirian Tax Center

9 Juni 2024 - 10:18 WIB

Lima Manfaat Thinner Cat

1 Juni 2024 - 08:03 WIB

7 Tips Memilih Mobil Tua

29 Mei 2024 - 08:12 WIB

6 Tips Cara Memilih Rumah Bersubsidi

28 Mei 2024 - 17:00 WIB

Astra Tol Tangerang-Merak Canangkan Mini Forest di area Jalan Tol

26 April 2024 - 16:40 WIB

Jalan Tol Tangerang Merak mulai Serang Barat hingga Cilegon Timur akan Dilebarkan Jadi 3 Lajur

25 April 2024 - 16:31 WIB

Trending di Ekonomi